[CLOSE]
  • Jumat, 23 Apr 2021
  •  

Terbaru, Erdogan kepada Putin: Menyingkir dari Jalan Kami

Terbaru, Erdogan kepada Putin: Menyingkir dari Jalan Kami

Terbaru, Erdogan kepada Putin: Menyingkir dari Jalan Kami (Kompas)

UmiCache.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meminta kepada Presiden Rusia Vladimir Putin untuk "menyingkir dari jalan mereka".

Pernyataan itu diucapkannya di tengah ketegangan hubungan antara Turki dengan Suriah buntut konflik di antara dua negara di Idlib.

Karena ketegangan itu, kesepakatan antara Turki dengan Rusia yang diteken pada 2018 mengenai de-eskalasi ketegangan di Idlib terancam hancur.

Kepada para politisi di Istanbul, Erdogan menceritakan kembali percakapan teleponnya dengan Putin, sesuai dikutip Russian Today Sabtu (29/2/2020).

Dalam percakapan teleponnya, presiden 66 tahun itu mengatakan Ankara tidak akan keberatan jika yang kepentingan Rusia adalah mendirikan pos militer di Suriah.

"Saya tanya kepada Tuan Putin. 'Apa kepentingan Anda di sana? Jika Anda hendak mendirikan pangkalan, silakan saja'," klaim Erdogan.

"Namun menyingkir dari jalan kami, dan biarkan kami berhadapan satu lawan satu dengan rezim (Suriah)," tegas mantan Perdana Menteri Turki itu.

Moskwa memutuskan mengintervensi konflik Suriah pada 2015, dengan memberikan bantuan bagi pemerintahan Presiden Bashar al-Assad melawan pemberontak.

Dalam pandangan Kremlin, membantu Assad akan menghindarkan kelompok "teroris" ini untuk menyerang negara lain, termasuk Rusia.

Erdogan melanjutkan, pemerintahannya kini menganggap pasukan Assad sebagai target sah untuk diserang, dan mengklaim 2.100 tentara Suriah tewas di Idlib.

Tidak diketahui kebenaran klaim sang presiden, juga bukti apakah jumlah itu dilakukan tentaranya sendiri, atau dibantu pemberontak yang bersekutu dengan mereka.

Presiden yang berkuasa sejak 2003 tersebut menyatakan, memerangi Damaskus merupakan kebijakan yang diperlukan guna menghentikan gelombang baru pengungsi ke Eropa.

Saat ini, Turki diketahui menampung sekitar 3,6 juta pengungsi Suriah, dan terancam menghadapi empat juta gelombang baru buntut konflik yang berlangsung di Idlib.

Dia berharap, komunitas internasional juga blok pertahanan Atlantik Utara (NATO) bersedia membantunya dalam memerangi Assad.

Erdogan mengklaim bahwa pasukan Turki datang atas "undangan rakyat Suriah", seraya menekankan pihaknya tidak tertarik menduduki wilayah tersebut.



Total dibaca: 12x | Berikan Komentar!


Ayuk Kamila
Penulis : Ayuk Kamila
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Komentar telah dinonaktifkan untuk artikel ini *
Hosting Unlimited Indonesia