[CLOSE]
  • Jumat, 23 Apr 2021
  •  

Harus Tahu Taiwan Tuduh China Sebar Hoaks dan Halangi Mereka Atasi Virus Corona

Harus Tahu Taiwan Tuduh China Sebar Hoaks dan Halangi Mereka Atasi Virus Corona

Harus Tahu Taiwan Tuduh China Sebar Hoaks dan Halangi Mereka Atasi Virus Corona (Kompas)

UmiCache.com - Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu, pada Sabtu (29/2/2020) menuding China menyebar hoaks dan mengganggu perjuangan Taiwan melawan virus corona.

Seperti dikabarkan Reuters, China mengatakan Taiwan adalah salah satu provinsi yang tidak memiliki hak untuk menjadi anggota WHO.

Taiwan lalu membalas dengan menyebut China "kejam" karena tidak memberi informasi real - time tentang virus corona dari WHO.

Negeri "Panda" kemudian menyanggahnya. Mereka bilang Taiwan sudah menerima informasi yang dibutuhkan.

Pekan ini pemerintah Taiwan melaporkan peningkatan laporan online palsu tentang virus di negaranya, dan menuduh ada "tentara internet" China di balik informasi yang salah ini.

Sampai berita ini diunggah, China belum menanggapi tudingan tersebut.

Joseph Wu di Twitter mengatakan bahwa pejabat China seolah-olah peduli dengan kesehatan warga negara Taiwan, dengan menyebut istilah "hubungan darah".

Dia menambahkan, "Ketika #Taiwan berurusan dengan #COVID19 yang berasal dari #Wuhan, para pejuang dunia maya mereka berperang untuk mengganggu upaya kita."

"Jadi ini adalah pertempuran epidemik dengan karakteristik China. Aku tak dapat berkata-kata," tulisnya.

Hoaks yang dimaksud Taiwan adalah klaim bahwa negara pimpinan Tsai Ing-wen ini menutupi jumlah kasus virus corona yang sebenarnya, dan anggota Partai Progresif Demokratik yang berkuasa di Taiwan menerima prioritas untuk masker wajah.

Taiwan mengatakan akan menghukum orang yang menyebarkan kabar burung ini, dan mengklaim China sengaja menyebar hoaks untuk merusak demokrasi dan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Terkait hal ini, Reuters mengabarkan China pernah membantah tudingan itu.

Ketegangan antara Taiwan dan China bertambah dalam beberapa pekan terakhir, setelah Negeri "Tirai Bambu" menerbangkan jet tempur dan pesawat pengebom di dekat Taiwan.

Kementerian Pertahanan Taiwan kemudian melaporkan kejadian-kejadian lain pada Jumat (28/2/2020), menurut kabar dari Reuters.

Sementara itu Taiwan bergerak cepat untuk menangguhkan perjalanan dari dan ke China, untuk menghentikan penyebaran virus corona.

Sejauh ini, negaranya pebulu tangkis tunggal putra peringkat 2 dunia Chou Tien-chen tersebut, kasus infeksi virus corona-nya jauh lebih sedikit dari China, walau pasiennya terus bertambah.

Sabtu (29/2/2020) Taiwan melaporkan lima kasus infeksi baru, termasuk empat orang yang menjalani kontak dengan pasien lain yang terinfeksi di rumah sakit, dan satu orang yang kembali dari perjalanan ke Mesir dan Dubai.

Total, kasus infeksi virus corona Covid-19 di Taiwan kini berjumlah 39.

Untuk jumlah kematiannya, Taiwan telah melaporkan satu kasus, sementara sembilan pasien telah pulih dan diperbolehkan keluar dari rumah sakit.

Di China sendiri tempat dimulainya wabah virus corona, sudah 79.000 kasus infeksi yang tercatat dan menewaskan lebih dari 2.800 orang.



Total dibaca: 13x | Berikan Komentar!


Redo Prakoso
Penulis : Redo Prakoso
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Komentar telah dinonaktifkan untuk artikel ini *
Hosting Unlimited Indonesia