[CLOSE]
  • Rabu, 16 Jun 2021
  •  

Ternyata Mau Ikut Tur Olimpiade Jepang? Bayarnya 4,5 Juta Yen Per Orang

Ternyata Mau Ikut Tur Olimpiade Jepang? Bayarnya 4,5 Juta Yen Per Orang

Ternyata Mau Ikut Tur Olimpiade Jepang? Bayarnya 4,5 Juta Yen Per Orang (Tribun)

UmiCache.com - Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -   Mungkin banyak yang bingung. Di tengah pandemi Corona bahkan di tengah deklarasi darurat (PSBB) JTB salah satu sponsor Olimpiade Paralimpiade bahkan menawarkan menjual Tur OIlimpiade 18 malam 19 hari dengan harga 4,5 juta yen per orang.

"Bahkan menjualnya dengan asuransi corona, kalau terinfeksi corona diganti asuransi 30.000 yen," tulis media Aera dot  hari Selasa ini (25/5/2021).

Sorotan dari tur menonton resmi JTB adalah paket 18 malam 19 hari di mana Anda dapat menonton kompetisi populer setiap hari dari 22 Juli hingga 9 Agustus.

Dimulai dengan opening ceremony pada 23 Juli, Anda dapat menikmati olahraga besar sesuai judo, senam, renang, tenis, atletik, tenis meja, sepak bola, dan baseball setiap hari, hingga penutupan pada 8 Agustus.

Hotelnya adalah Keio Plaza Hotel di Shinjuku, Tokyo, dan harga maksimalnya adalah 4,5 juta yen per orang! (1 kamar untuk 2 orang, Premier Grand Suite).  Harga tidak termasuk makanan.

Selain itu, ada rencana sesuai "Rencana menonton acara ke-5!" (6 malam 7 hari,  seharga 508.000 yen) dan rencana untuk menginap di hotel mewah untuk 1 menonton kompetisi (2 malam 3 hari, seharga 121.000 yen) .

Mungkin ada orang yang ingin menonton pertandingan meskipun mereka membayar sejumlah uang, tetapi mengapa mereka menjual produk tur berdasarkan premis penonton ketika pro dan kontra dari penyelenggaraan Olimpiade diperdebatkan secara politis?

Seorang juru bicara JTB menjawab:

“Kami telah menjual produk perjalanan domestik tidak hanya untuk Olimpiade tetapi juga untuk Corona. Kami juga merupakan mitra dari Olimpiade Tokyo 2020, dan kami akan berkontribusi selama Olimpiade diadakan. Kami menjelaskan kepada pelanggan kami bahwa kami mematuhi tindakan pencegahan penyakit menular dan menjualnya setelah menerima persetujuan dari pemerintah."

Penanggulangan penyakit menular mengikuti pedoman yang ditetapkan oleh Panitia Penyelenggara Olimpiade, tetapi konten spesifiknya belum diputuskan. Tindakan khusus sesuai apakah peserta tur menjalani tes PCR sebelumnya masih belum diputuskan.

Fitur lain dari produk ini adalah jika Anda terinfeksi corona selama tur, Anda akan dibayar 30.000 yen sebagai "lump sum" sebagai satu set asuransi.

Ini dibayarkan jika pelancong atau pendamping berkembang selama periode tur, atau jika pelancong berkembang dalam waktu 14 hari sejak akhir perjalanan. Namun, biaya perjalanan tur itu tidak akan dikembalikan.

"Berdasarkan biaya pembatalan, tidak ada pengembalian biaya perjalanan untuk timbulnya corona setelah mengikuti tur, dan hanya pembayaran corona sekaligus sebesar 30.000 yen yang akan dikenakan."

Misalnya, meskipun infeksi ditemukan pada hari pertama dari rencana 18 malam dan 19 hari (4,5 juta yen) dan kompetisi tidak dapat disaksikan, harga tur tidak akan dikembalikan. Karena ini adalah paket untuk dua orang dalam satu ruangan, pada dasarnya orang-orang di ruangan yang sama juga akan menjadi kontak dekat, dan dalam kasus terburuk, ada kemungkinan kehilangan hampir 9 juta yen sebagai pasangan. Kami juga mengkonfirmasi jumlah reservasi dan status penjualan, tetapi mengatakan bahwa mereka tidak mengumumkannya.

Bukan hanya JTB. Tobu Toptours, agen perjalanan, telah mulai menerima "lotre" untuk tur resmi menonton dari tanggal 24.

“Karena tanggalnya semakin dekat (sampai pembukaan), kami tidak akan dapat datang tepat waktu sampai kami mulai menerima undian. Namun, kami akan mengadakan undian setelah diputuskan resmi untuk diadakan oleh penonton,” kata juru bicara. untuk perusahaan.

Mengomentari penyelenggaraan Olimpiade di Corona.

"Saya ingin memprioritaskan keputusan berdasarkan situasi infeksi dan lingkungan medis (kepada Panitia Penyelenggara dan IOC). Jika diadakan, kami akan mendukung jalannya turnamen sebagai perusahaan sponsor." 

Baik JTB dan Tobu Toptours adalah sponsor resmi departemen perjalanan Olimpiade Tokyo. Tur menonton resmi hanya tersedia untuk dijual oleh mitra resmi Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo. Mitra resmi yang tersisa, KNT-CT Holdings (Kinki Nippon Tourist Club Tourism), saat ini menangguhkan penjualan.

“Berdasarkan situasi di mana deklarasi darurat telah dikeluarkan hingga 31 Mei, kami akan mengumumkan tur pada 1 Juni dan merilisnya mulai 8 Juni jika deklarasi tersebut jelas. Jika deklarasi diperpanjang Akan meninjau jadwal secara terpisah.” (Juru bicara perusahaan Tour)

Pada akhir April, Seiko Hashimoto, ketua Panitia Penyelenggara, mengatakan pada konferensi pers bahwa dia "siap menyelenggarakan Olimpiade dengan  penonton tanpa pengawasan."

Meskipun demikian, biro perjalanan mulai menjual tur penonton mahal yang "berorientasi pada penonton". Ini juga mencakup "kompensasi infeksi" sebagai satu set.

Sementara itu upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif dengan melalui zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang nantinya. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.



Total dibaca: 20x | Berikan Komentar!


Bambang Pamungkas
Penulis : Bambang Pamungkas
Tech Enthusiast

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (1)
Ahmad Taulany
25 May 2021, 20:04 WIB

ditunggu informasi selanjutnya

* Komentar telah dinonaktifkan untuk artikel ini *
Hosting Unlimited Indonesia