[CLOSE]
  • Rabu, 16 Jun 2021
  •  

Paling Baru, Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Paling Baru, Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Paling Baru, Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19 (Kompas)

UmiCache.com - Rabu (26/2/2020) Iran mengumumkan korban meninggal akibat virus corona bertambah empat. Total yang meninggal kini menjadi 19 orang.

Dilansir dari AFP Rabu (26/2/2020), dalam 24 jam terakhir di Iran terdapat 44 kasus baru virus corona Covid-19, yang secara keseluruhan sudah menginfeksi 139 jiwa.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Iran, Kianoush Jahanpour, mengimbau warga Iran untuk menahan diri bepergian sementara ini. Dia mengumumkannya di stasiun televisi swasta.

15 kasus baru virus corona ditemui di Qom, sembilan di Gilan, empat di Teheran, tiga di Khuzestan, dua masing-masing di Sistan dan Baluchistan, Kohgiluyeh dan Boyerahmad, serta Fars.

Sisanya, masing-masing satu kasus terdapat di Markazi, Kermanshah, Ardebil, Mazandaran, Lorestan, Semnan, dan Hormozgan. Demikian keterangan yang diungkap Jahanpour.

Iran berjuang mati-matian melawan virus corona Covid-19 sejak Rabu pekan lalu (19/2/2020), setelah ditemukan dua kasus kematian di Qom, sebuah pusat studi Islam dan ziarah yang banyak menarik minat pelajar luar negeri.

Qom kini sudah menutup sekolah, universitas, pusat budaya, ajang olahraga, dan mengerahkan petugas kebersihan untuk menyemprot bus, kereta, dan tempat umum dengan disinfektan.

Data dari Kementerian Kesehatan Iran baru-baru ini menyebut virus corona Covid-19 sudah menyebar ke seluruh penjuru negara.

Wilayah terkini yang terkena virus corona adalah Khuzestan di barat daya, Lorestan di barat, Semnan di tengah, Hormozgan di selatan, serta Sistan dan Baluchistan juga Kohgiluyeh dan Boyerahmad di tenggara.

Meski penyebarannya sangat cepat, pemerintah setempat justru tidak menjalani karantina sebagai antisipasi penyebaran virus.

Menurut Jahanpour, situasi di Qom "berkembang cepat".

"Setiap 24 jam setidaknya ada tambahan 10 persen orang yang dilarikan ke rumah sakit atau dipulangkan karena kesehatan yang berangsur membaik," ucapnya dikutip dari AFP.

Akan tetapi, situasi di Gilan sedikit berbeda. Kota ini adalah penyumbang kasus infeksi terbanyak kedua di Iran, yang beberapa pasiennya adalah orang-orang yang bepergian ke provinsi lain.

Sangat disayangkan virus corona mulai memasuki Gilan, wilayah di bagian utara Iran. Sebab kota itu adalah tempat wisata favorit warga Iran dengan pemandangan Laut Kaspian yang memukau.

Mereka yang berlibur ke Gilan biasanya banyak berasal dari ibu kota Iran, Teheran.



Total dibaca: 20x | Berikan Komentar!


Bram Dika Admaja
Penulis : Bram Dika Admaja
No Internet No Life

Teknologi akan melampaui interaksi manusia. Dunia akan memiliki generasi idiot.

Komentar (0)
* Komentar telah dinonaktifkan untuk artikel ini *
Hosting Unlimited Indonesia